Sebenarnya Apa Sih Jangkrik Itu?

Minggu, 25 November 2018

Jangkrik, dari keluarga Gryllidae, adalah serangga yang berhubungan dengan jangkrik semak dan yang lebih jauh ke belalang.

The Gryllidae memiliki tubuh terutama silinder, kepala bulat, dan antena panjang. Di belakang kepala mereka terdapay pronotum yang halus dan kuat. Abdomen berakhir dengan sepasang cerci panjang (paku); betina memiliki ovipositor silinder panjang.

Kaki belakang mereka memiliki femora diperbesar (paha), memberikan kekuatan untuk melompat. Sayap depan diadaptasikan sebagai elytra yang keras dan kasar (penutup sayap), dan beberapa cricket berkicau dengan menggosok bagian-bagian ini bersama-sama.

Sayap belakang berselaput dan dilipat saat tidak digunakan untuk terbang; banyak spesies, tidak dapat terbang. Anggota keluarga terbesar adalah jangkrik banteng, Brachytrupes, yang memiliki panjang hingga 5 cm (2 in).

Lebih dari 900 spesies jangkrik dijelaskan; Gryllidae didistribusikan ke seluruh dunia kecuali pada garis lintang 55 ° atau lebih tinggi, dengan keragaman terbesar berada di daerah tropis.

Mereka terjadi di berbagai habitat dari padang rumput, semak-semak, dan hutan ke rawa-rawa, pantai, dan gua. Jangkrik terutama aktif di malam hari, dan terkenal karena nyanyian keras, gigih, dan kicau yang berusaha menarik perempuan, meskipun beberapa spesies bisu.

Spesies menyanyi memiliki pendengaran yang baik, melalui tympana (gendang telinga) di tibiae dari kaki depan.

Jangkrik sering muncul sebagai karakter dalam sastra. The Talking Cricket tampil dalam buku anak-anak Carlo Collodi tahun 1883, The Adventures of Pinocchio, dan dalam film-film berdasarkan buku tersebut.

Serangga eponim adalah pusat dari karya Charles Dickens 1845 The Cricket on the Hearth, seperti serangga kicau di George Selden 1960 The Cricket in Times Square. Jangkrik dirayakan dalam puisi oleh William Wordsworth, John Keats, dan Du Fu.

Mereka disimpan sebagai hewan peliharaan di negara-negara dari China ke Eropa, kadang-kadang untuk pertempuran kriket. Jangkrik efisien dalam mengubah makanan mereka menjadi massa tubuh, membuat mereka menjadi kandidat untuk produksi makanan.

Mereka digunakan sebagai makanan di Asia Tenggara, di mana mereka dijual goreng di pasar sebagai makanan ringan. Mereka juga digunakan untuk memberi makan hewan karnivora dan hewan kebun binatang. Dalam cerita rakyat Brasil, fitur jangkrik sebagai pertanda dari berbagai peristiwa.


Deskripsi Lengkap Tentang Jangkrik

Jangkrik adalah serangga kecil sampai sedang dengan tubuh yang sebagian besar berbentuk silinder, yang agak vertikal. Kepala bulat dengan antena ramping panjang yang timbul dari bentuk kerucut (segmen pertama) dan tepat di belakang ini adalah dua mata majemuk besar.

Di dahi ada tiga oselus (mata sederhana). Pronotum (segmen toraks pertama) berbentuk trapezoid, kuat, dan sklerotinisasi baik. Ini halus dan tidak memiliki punggung atau punggung lateral (punggung). 

Di ujung perut terdapat sepasang cerci panjang (pasangan pelengkap pada segmen paling belakang), dan pada wanita, ovipositor berbentuk silinder, panjang dan sempit, halus dan berkilau. Femora (segmen ketiga) dari sepasang kaki belakang sangat diperbesar untuk melompat.

The tibiae (segmen keempat) dari kaki belakang dipersenjatai dengan sejumlah kaki tambahan yang bergerak, pengaturan yang merupakan karakteristik dari setiap spesies. Tibiae dari kaki depan menanggung satu atau lebih tympani yang digunakan untuk penerimaan suara. 

Sayap berbaring di tubuh dan sangat bervariasi ukurannya di antara spesies, berkurang ukurannya di beberapa jangkrik dan hilang pada yang lain.

Sayap depan adalah elytra yang terbuat dari chitin yang keras, berfungsi sebagai pelindung untuk bagian tubuh yang lembut dan pada laki-laki, menanggung organ stridulasi untuk produksi suara.

Pasangan belakang adalah membran, lipat kipas di bawah sayap kedepan. Di banyak spesies, sayap tidak diadaptasi untuk terbang. 

Anggota terbesar dari keluarga adalah jangkrik banteng sepanjang 5 cm (2 in) (Brachytrupes) yang menggali liang satu meter atau lebih dalam.

Jangkrik pohon (Oecanthinae) adalah serangga hijau putih pucat atau pucat dengan sayap depan transparan, sementara jangkrik lapangan (Gryllinae) adalah serangga coklat atau hitam yang kuat.


Distribusi dan Habitat

Jangkrik memiliki distribusi kosmopolitan, yang ditemukan di semua bagian dunia dengan pengecualian daerah dingin di lintang lebih tinggi dari sekitar 55 ° Utara dan Selatan.

Mereka telah menjajah banyak pulau besar dan kecil, terkadang terbang di atas laut untuk mencapai lokasi-lokasi ini, atau mungkin dibawa ke atas kayu apung atau dengan aktivitas manusia.

Keragaman terbesar terjadi di lokasi tropis, seperti di Malaysia, di mana 88 spesies terdengar berkicau dari satu lokasi dekat Kuala Lumpur. Jumlah yang lebih besar dari ini bisa ada karena beberapa spesies bisu. 

Jangkrik ditemukan di banyak habitat. Anggota beberapa subfamilies ditemukan di kanopi pohon bagian atas, di semak-semak, dan di antara rumput dan tumbuhan.

Mereka juga terjadi di tanah dan di gua, dan beberapa di bawah tanah, menggali lubang yang dangkal atau dalam. Beberapa membuat rumah di kayu yang membusuk, dan spesies pantai tertentu dapat berlari dan melompati permukaan air. 


Reproduksi dan Siklus Hidup

Jangkrik jantan membangun dominasi mereka atas satu sama lain dengan agresi. Mereka mulai dengan saling memukul dengan antena mereka dan menyalakan mandibula mereka. 

Kecuali seseorang mundur pada tahap ini, mereka berusaha bergulat, pada saat yang sama setiap memancarkan panggilan yang sangat tidak sama dengan yang diucapkan dalam keadaan lain. Ketika seseorang mencapai dominasi, ia bernyanyi dengan keras, sementara yang kalah tetap diam. 

Wanita umumnya tertarik pada pria dengan panggilan mereka, meskipun pada spesies nonstridulasi, beberapa mekanisme lain harus dilibatkan. Setelah pasangan melakukan kontak antena, masa pacaran dapat terjadi selama karakter panggilan berubah.

Jangkrik betina ditunggangi yang jantan dan spermatophore tunggal ditransfer ke genitalia eksternal wanita. Sperma mengalir dari ini ke saluran telur betina selama beberapa menit atau hingga satu jam, tergantung pada spesies.

Setelah sanggama, perempuan dapat menghapus atau memakan spermatophore; laki-laki dapat mencoba untuk mencegah hal ini dengan berbagai perilaku ritual. Wanita dapat kawin pada beberapa kesempatan dengan pejantan yang berbeda. 

Berbagai instar Gryllus assimilis, oleh Robert Evans Snodgrass, 1930

Kebanyakan jangkrik bertelur di tanah atau di dalam batang tanaman, dan untuk melakukan ini, jangkrik betina memiliki organ peletakan telur yang panjang, mirip jarum atau seperti pedang yang disebut ovipositor.

Beberapa spesies yang tinggal di daratan telah mengeluarkan ini, baik menyimpan telur mereka di ruang bawah tanah atau mendorong mereka ke dinding liang.

Cricket berekor pendek (Anurogryllus) menggali liang dengan bilik-bilik dan tempat buang air besar, meletakkan telurnya di tumpukan di lantai kamar, dan setelah telur menetas, memberi makan remaja selama sekitar satu bulan. 

Jangkrik adalah serangga hemimetabolik, yang siklus hidupnya terdiri dari tahap telur, tahap larva atau nimfa yang semakin menyerupai bentuk dewasa saat nimfa tumbuh, dan tahap dewasa.

Telur menetas menjadi nimfa seukuran lalat buah. Ini melewati sekitar 10 tahap larva, dan dengan setiap mabung berturut-turut, itu menjadi lebih seperti orang dewasa.

Setelah mabung terakhir, alat kelamin dan sayap sepenuhnya dikembangkan, tetapi periode pematangan diperlukan sebelum kriket siap untuk berkembang biak.