3 Hal Penting yang Wajib Dilakukan Sebelum Membersihkan Kolam Ikan

Minggu, 23 Desember 2018

Membersihkan kolam ikan memang hal yang gampang-gampang susah. Selain karena rasa malas yang seringkali datang, banyak faktor yang membuat kita 'ogah' untuk melakukannya. Salah satunya adalah karena air kolam ikan yang terkadang terlalu kotor dan berlumut. 

Sebelum memutuskan untuk membersihkan kolam ikan, ada baiknya Anda mempertimbangkan beberapa hal penting.

Kolam hanya berisi tanaman sebagai penghuni utama biasanya dibersihkan di musim penghujan, tetapi kolam dengan ikan atau kehidupan air lainnya harus dibersihkan pada musim panas, sebelum suhu turun secara drastis.

Ikan biasanya lebih lemah di musim penghujan dan sangat mudah mengalami stres. Itulah sebabnya pembersihan kolam ikan direkomendasikan pada akhir musim penghujan, ketika ikan berada dalam kondisi paling sehat.


1. Seberapa Sering Anda Harus Membersihkan Kolam Ikan? 

Kesalahpahaman yang umum di antara beberapa pemilik kolam adalah bahwa air "kotor" perlu dibuang sebelum kolam dapat dibersihkan dengan benar.

Promo: diskon 100 ribu untuk jasa kebersihan All in One, klik disini!

Faktanya, air yang nampak kotor sebenarnya sangat sehat dan bekerja dengan ekosistem tambak untuk menyediakan layanan pembersihan alami. Air kolam diisi dengan mikro-organisme dan jutaan bakteri menguntungkan yang secara konstan bekerja untuk memecah zat berbahaya, seperti amonia dan nitrit.

Ini penting untuk kolam yang berisi ikan peliharaan, air yang berlumut dapat membentuk dasar dari "siklus nitrogen", yang membantu menjaga keseimbangan kolam.

Membuang air kolam berarti Anda juga akan mengurangi populasi bakteri menguntungkan yang alami, yang akan menyebabkan pengurangan dalam proses penyaringan biologis kolam Anda.

Penambahan dengan air yang lebih banyak setelah pengeringan dapat menyebabkan lebih banyak gangguan, karena air baru biasanya tinggi klorin, yang beracun bagi banyak mikroorganisme alami yang hidup di kolam.

Membersihkan kolam tanpa pengeringan akan memastikan bahwa populasi bakteri alami Anda terjaga, memungkinkan mereka untuk terus menyediakan bio-filtrasi setelah limbah terburuk dihilangkan.

Jika tingkat limbah terlalu tinggi, Anda hanya perlu membuang limbah secara manual sehingga bakteri dapat kembali bekerja lagi. Anda juga tidak perlu melakukan drainase total.

Frekuensi pembersihan kolam merupakan pertimbangan penting lainnya. Bukanlah ide yang baik untuk membersihkan kolam ikan lebih dari sekali setahun.

Jika Anda menjaga kolam tetap bersih sepanjang tahun dengan menggunakan jaring untuk mencegah dedaunan masuk dan mengotori kolam Anda, Anda dapat membersihkannya lebih jarang. Penambahan sistem filtrasi kolam juga dapat menyederhanakan pembersihan kolam Anda.


2. Perlukah Mengganti Air Ketika Membersihkan Kolam?

Perubahan air (mengeluarkan dan menambahkan air baru) mungkin bermanfaat pada beberapa keadaan, tetapi kami tidak merekomendasikan penggantian air kolam penuh (drainase penuh) karena Anda akan mengatur ulang siklus nitrogen secara efektif.

Jika Anda memiliki kolam yang penuh dengan ikan, mungkin sulit untuk mempertahankan kualitas air karena ikan menghasilkan begitu banyak limbah, terutama di musim panas ketika metabolisme mereka tinggi.

Dalam kasus seperti ini, melakukan perubahan air kecil selama pembersihan dapat membantu menjaga kadar amonia turun dan meningkatkan kualitas air secara keseluruhan.

Bakteri menguntungkan hanya dapat hilang jika kolam dibersihkan dan menjadi membingungkan jika kolam sudah diisi dengan jumlah limbah yang banyak, sehingga perubahan air kadang-kadang bisa menjadi pilihan yang baik untuk menjaga kondisi air.

Untuk kolam tanpa ikan, perubahan air seharusnya tidak diperlukan kecuali kualitas air Anda sangat buruk; yang dapat Anda tentukan menggunakan kit pengujian air.

Untuk pembersihan umum, yang mencakup kotoran bawah, ganggang, dan puing-puing kotoran yang mengambang, Anda tidak perlu membuang air untuk menyelesaikan pekerjaan Anda dalam membersihkan kolam.

Jika pengujian air kolam Anda menunjukkan hasil positif, menghilangkan air dapat menyebabkan penurunan kualitas air dan membuatnya lebih sulit untuk mempertahankan air bersih di masa depan.

Namun, jika Anda memutuskan ingin melakukan pergantian air, Anda harus memastikan air dideklorinasi dengan aman sebelum ditambahkan ke kolam atau Anda bisa mengalami masalah di kemudian hari.


3. Kapan Waktu Terbaik untuk Membersihkan Kolam?

Meskipun pembersihan dapat dilakukan kapan pun, waktu terbaik untuk kolam ikan adalah di awal musim panas atau akhir musim penghujan.

Pembersihan di akhir musim hujan memastikan tingkat limbah berkurang ke musim panas sehingga ikan memiliki periode topor / hibernasi yang lebih nyaman (dan aman).

Meninggalkan lumpur dan puing-puing di kolam dari waktu ke waktu dapat menyebabkan berbagai masalah bagi ikan, terutama jika air menjadi dingin dan tidak ada pertukaran gas.

Dalam kasus seperti ini, zat berbahaya akan perlahan-lahan naik dan kadar oksigen akan berkurang, akhirnya menyebabkan ikan menjadi sakit atau sekarat.

Melakukan pembersihan yang dalam pada akhir musim hujan adalah praktik yang biasa dilakukan oleh pemelihara ikan, dan harus menjadi sesuatu yang Anda pertimbangkan jika Anda memiliki koi atau ikan mas.

Demikian juga, pembersihan kecil dapat dilakukan selama musim panas ketika suhu mulai naik dan ikan menjadi lebih aktif.